Kambing Jawa Randu : Ciri, Karakteristik dan Cara Budidayanya

2 min read

Kambing Jawa Randu : Ciri, Karakteristik dan Cara Budidayanya
0
()

Kambing Jawa Randu : Ciri, Karakteristik dan Cara Budidayanya – Para Pembaca yang kami banggakan, Tanam.co.id kali ini akan menjelaskan tentang Kambing Jawa Randu.

Untuk lebih jelasnya mari kita baca uraiannya berikut ini.


Kambing Jawa Randu : Ciri, Karakteristik dan Cara Budidayanya


Kambing jawa randu merupakan salah satu tipe kambing ternak hasil persilangan antara kambing kacang dengan peranakan kambing etawa.

Kambing ini masih memiliki genetika yang cenderung mendekati kambing kadcang, cuma saja badannya relatif lebih besar dibanding kambing kacang pada biasanya.

Terdapat yang menyebutnya bagaikan kambing bligon ataupun kambing benggala.

Ciri  dan Karakteristik Kambing Jawa Randu

Karakteristik– cirinya masih dominan kambing kacang tetapi tubuhnya dapat lebih besar.Inilah karakteristik– karakteristik kambing jawa randu sebagai ternak kambing jawa yang menguntungkan :

  • Moncong lancip, bertanduk, kuping lebar serta terurai. Telingan terdapat yang lumayan panjang tetapi tidak terlipat semacam kambing etawa.
  • Badan kecil. Lebih kecil dari kambing etawa.
  • Berat tubuh berusia antara 20– 30 kilogram. Masih kalah jauh dengan kambing etawa.
  • Corak bulu gelap, coklat, coklat tua, coklat belang putih, sawo matang serta kombinasinya.
  • Lumayan adaftif dengan seluruh tipe pakan. Kambing ini pula suka merumput semacam domba.
  • Produktifitas besar.
  • Gerakannya gesit serta lincah.( bila sehat).
  • Rata– rata embekannya lumayan keras.

Populasi kambing jawa randu mendominasi buat daerah tepi laut utara jawa.Dengan kemampuan genetiknya, temperatur panas di pantura, tidak membagikan akibat yang sangat siginifikan.

Baca Juga :  Cara Mencangkok Pohon Rambutan Sukses Bagi Pemula

Berbeda dengan kambing etawa, yang memanglah lebih maksimal jika dipelihara di daerah lebih sejuk.

Bicara soal kambing kacang sendiri ialah tipe kambing yang telah banyak di budidayakan secara turun temurun oleh sebagian besar warga.

Ini ialah kambing ras unggul yang awal kali di kembang biakan di tanah air dengan besar badan dekat 65 cm buat berusia serta memiliki bobot antara 20 kg hingga dengan 30 kg.

Kambing jawa randu merupakan kambing yang bertabiat selayaknya kambing kacang, ialah cenderung liar serta gemar memakan rumput. Namun kambing jawa randu pula ingin makan rambanan( daun- daunan).

Dikala ini membicarakan tentang kambing memanglah lebih menuju pada aktivitas ternak. Sebab beternak sudah jadi salah satu upaya menaikkan pemasukan serta menggunakan waktu luang.

Dapat di katakan 50 dari 100 orang di Indonesia melaksanakan aktivitas ternak, serta kambing jadi pilihannya lantaran lebih gampang serta terjangkau soal harga di bandingkan dengan sapi.


Langkah Budidaya Kambing Jawa Randu


  • Persiapan Lahan

Saat sebelum mengawali ternak, apakah kamu sudah memiliki lahan? Inilah yang wajib di pikirkan awal kali. Tanpa terdapatnya lahan tidak dapat melaksanakan ternak, tetapi posisi yang di butuhkan tidak senantiasa luas.

Asalkan lumayan, kamu dapat menggunakan sedikit taman ataupun pekarangan yang terdapat.

  • Pembuatan Kandang

Sehabis kamu memiliki hasrat matang serta sudah sediakan lahan, langkah berikutnya merupakan dengan membuatkan kandang.

Walaupun sudah memiliki lahan, bukan berarti kamu mengabaikan begitu saja. Ada pula kandang yang di butuhkan buat berteduh kambing jawa randu nantinya.

Tidak butuh elegan, lumayan pakai bambu buat membuatkan pondokan kecil yang tertutup oleh atap. Dengan begitu dikala panas ataupun hujan ternakan kamu senantiasa nyaman.

  • Pemberian Pakan

Sama semacam kambing pada biasanya, tipe jawa randu pula tidak rumit buat makan. Ada pula yang dapat kamu bagikan semacam rumput yang sudah di sampaikan di atas.

Baca Juga :  Jenis Jenis kambing : Fisiologi dan Penjelasannya

Apalagi kambing jawa randu ingin memakan rambanan ataupun dedaunan semacam daun lamtoro, daun pisang serta masih banyak lagi. Inilah kemudahan bila kamu memilah beternak kambing.

  • Pemberian Jamu

Pada realitasnya kambing pula butuh komsumsi jamu buat mempertahankan nafsu makan mereka.

Jamu yang biasanya di bagikan pada seluruh tipe kambing merupakan temulawak, buat jamu ini Kamu bisa buatnya sendiri ataupun bisa jadi membelinya di tempat yang menjual Jamu.

Walaupun begitu sangat dianjurkan Kamu buat membuat sendiri karena hendak terasa lebih natural serta bisa mengenali takaran yang cocok terhadap hewan ternak.

Minimun temulawak diberikan 2 kali dalam seminggu supaya si kambing senantiasa memiliki nafsu makan besar. Pasti saja perihal ini mempengaruhi pada mutu hasil nantinya.

  • Pemberian Probiotik

Sama halnya ayam, kambing jawa randu pula wajib di bagikan probiotik bagaikan nutrisi bonus sehabis pakan serta jamu. Tidak hanya sehat, probiotik di bagikan supaya si kambing tidak gampang sakit.

  • Perjodohan

Keuntungan kamu dalam beternak yang nampak besar hasilnya merupakan dapat menggandakan hewan ternak kamu.

Pasti saja sehabis kamu sukses mengawinkan antara jantan serta betina hingga berbadan dua. Sebab balita kambing nantinya dapat kamu rawat dengan baik sampai berusia, sehabis itu dapat di jual pada konsumen.

  • Suntik

Tujuan utama melaksanakan suntik pada kambing merupakan buat melindungi imunitas badannya.

Kambing yang sama sekali tidak sempat di suntik hendak gampang letih serta sakit. Sakit merupakan perihal yang rentan membuat hewan mati.

Walhasil bila seluruh ini terjalin hingga bukan lagi keuntungan yang di bisa tetapi kerugian besar. Jalani suntik pada kambing kamu minimun satu bulan sekali.

Kambing Jawa Randu : Ciri, Karakteristik dan Cara Budidayanya

  • Pemasaran

Kambing yang telah layak buat di pasarkan untuk para peternak merupakan yang umurnya telah berusia ataupun tua. Tidak hanya itu, kambing yang memiliki berat tubuh lebih pula telah boleh di lepaskan pada konsumen.

Baca Juga :  Inilah Cara Membuat Bibit Brokoli, Proses Penanaman dan Perawatannya

Demikian Uraian kami tentang Kambing Jawa Randu Semoga uraian ini bisa menginspirasi para pembaca dan bermanfaat serta memberikan tambahan ilmu pengetahuan bagi para pemula. Mohon abaikan saja uraian kami ini jika pembaca tidak sependapat. Terima kasih atas kunjungannya.

Terimakasih kunjungannya

Silahkan klik bintang 5