Budidaya Ulat Jerman : Panduan Sukses Hasil Melimpah Modal Ringan

4 min read

Budidaya Ulat Jerman : Panduan Sukses Hasil Melimpah Modal Ringan
0
()

Budidaya Ulat Jerman : Panduan Sukses Hasil Melimpah Modal Ringan – Para Pembaca yang kami banggakan, Tanam.co.id kali ini akan menjelaskan tentang Budidaya Ulat Bambu.

Dan menerangkan tentang fungsi serta manfaatnya. Untuk lebih jelasnya mari kita baca uraiannya berikut ini


Budidaya Ulat Jerman : Panduan Sukses Hasil Melimpah Modal Ringan


Ulat Jerman di Indonesia yang dijadikan sebagai alternatif pakan burung terbilang memang belum lumayan lama. Ini karna disebabkan masih belum banyak budidaya Ulat Jerman sebagai lahan bisnis.

Ulat Jerman atau superworm ini lumayan banyak peminatnya.Untuk Kamu para calon peternak ulat jerman, memahami Metode Budidaya Ulat Jerman merupakan salah satu perihal berarti yang wajib di pelajari.

Kebanyakan selama ini ketersediaan Ulat Jerman di tanah air tidaklah mengandalkan dari para peternak ulat. Ulat Jerman ini merupakan kiriman impor dari negara- negara di Daratan Amerika.


Tahapan Budidaya Ulat Jerman

Berikut cara- cara serta tahapan Budidaya Ulat Jerman dengan modal yang sedikit.

  • Pemilihan Tempat

Memastikan tempat budidaya Ulat Jerman ini merupakan salah satu aspek berarti. Ulat Jerman tidak dapat dikembangbiakkan di tempat sembarangan, sebab hendak mempengaruhi terhadap hasil panennya nanti.

Sama semacam pembudidayaan jangkrik, budidaya ulat jerman pula wajib di tempat yang hening serta gelap. Mereka memanglah menggemari tempat semacam itu, serta nantinya hasil panen hendak memuaskan.

Modal utama budidaya ulat jerman ini merupakan mempersiapkan tempang buat menampung ulat ini, baik itu ruangan kosong, gubuk, maupun beli rumah kecil.

Perihal itu bertujuan supaya sang ulat dapat memperoleh tempat yang tenang serta hening. Jauhi temapt di pinggir jalur ataupun tempat yang dekat dengan sumber suara bising.

Temperatur pula wajib betul- betul dicermati, jangan hingga ulat mati kedinginan ataupun kepanasanan.

  • Persiapan Kandang

Saat sebelum membudidayakan ulat Jerman pastinya kita memerlukan kandang ataupun tempat pembudidayaannya terlebih dulu,kita wajib pintar memilah tempat pembudidayaan.

Tempat yang sesuai buat ulat Jerman ini yaitu jauh dari kebisingan ataupun hening, jangan hingga kita buatnya di pinggir jalur.

Baca Juga :  Cara Menanam Rosemary dalam Pot Mudah dan Menguntungkan

Kemudian jauhkan dari tempat yang suhunya sangat panas, sebab perihal itu dapat menimbulkan ulat kilat mati, begitu juga dengan tempat yang dingin.

Jauhi tempat yang bersebelahan dengan pemangsa, semacam peternakan ayam, cicak, katak, semut, tikus, serta lain- lainnya.

  • Pembuatan Gubuk

Sebenanya gubuk ataupun raungan budidaya ini tidak lah wajib terbuat, tetapi bila kita tidak mempunyai ruang lebih kita dapat buatnya dengan simpel, berikut cara- cara pembuatannya.

Metode Membuat Rumah/ Gubuk Kandang ulat jerman yang Benar serta Hemat:

Mengirit pengeluaran bayaran dini, zona dasar gubuk jangkrik lumayan dengan tanah, asalkan tidak becek.

Upayakan posisi dasar kandang lebih besar, perihal ini buat mengestimasi air masuk di dikala masa penghujan.

Buat jenis gubuk yang semi batako ialah bagian dasar lumayan dengan 1, 5 m batako, serta di atasnya diberi asbes serta angin- angin. Dapat lebih hemat bila bilik gubuk memakai asbes dengan ketinggian minimun 2 m.

Bagian atap gubuk upayakan memakai asbes saja. Asbes sangat bagus melindungi temperatur sebab sifatnya yang menyerap panas.

Besar gubuk jangkrik ini buatlah cuma dekat 2–4 m, perihal ini bertujuan supaya tidak banyak ruang yang bisa memunculkan temperatur dingin di dalam rumah jangkrik.

Bila gubuk buat tempat box telah clear, hingga berikutnya membuat box yang cocok dengan kriteria bidang dalamnya gubuk ulat jerman.

Buatlah senyaman bisa jadi dengan dimensi yang pas, serta dimensi ini pastinya membiasakan ruangan yang terdapat di dalam gubuk yang sudah terbuat.

  • Pembuatan box

Bahan- bahan pembuatan box

  • Papan dengan dimensi panjang 60 centimeter, lebar 40 centimeter, besar minimun 7 centimeter serta tebal kurang lebih 1 cm
  • Teriplek dimensi 4mm( lebih tebal lebih bagus)
  • Lakban
  • Kompon
  • Paku 4 centimeter serta paku triplek

Langkah- langkah pembuatan

  • Awal, sambungkan papan dengan dimensi semacam di atas sampai membentuk kotak memakai paku dimensi 4cm.
  • Taruh kotak tersebut di atas triplek yang masih belum dipotong- potong.
  • Buatlah garis dengan pensil menjajaki dimensi kotak.
  • Sehabis itu gergaji teriplek menjajaki garis pensil.
  • Sehabis triplek terpotong, lekas tempelkan pada kotak kemudian paku hingga dirasa lumayan kokoh.
  • Rekatkan lakban mengelilingi bagian dalam box, serta pemasangan lakban hendaknya agak keatas
  • Bila telah berakhir oleskan kompon yang telah dicampur dengan air ke tiap sambungan papan serta triplek bagian dalam box.
  • Terakhir, kaki penyangga buat box dapat dipasangi gelas plastik kecil yang telah diisi oli. Perihal tersebut bertujuan buat menghindarkannya dari semut.
  • Pembuatan tutup box
Baca Juga :  Budidaya Bawang Merah : Proses, Penanaman, Pemeliharaan Dan Pemanenan

Jadi sistem buat menutup boxnya merupakan terbuat semacam lemari laci. Kita menumpukan sebagian box keatas, optimal 10 supaya tidak sangat besar. Kita tidak butuh repot- repot buat membuat banyak penutup box, lumayan satu penutup buat tiap 10 box.

Cara- cara membuat tutup box

Penutup ini bisa memakai waring/ jaring ikan. Guna penutup ini merupakan buat menghindari ulat jerman supaya tidak dimakan pemangsa yang masuk ke dalam box.

Jangan buat penutup yang menutupi seluruhnya, perputaran udara wajib senantiasa wajar supaya membuat temperatur normal.

Berikutnya dibutuhkan pecahan bambu yang telah disisiki( dihaluskan), bambu ini berperan bagaikan kerangka waring supaya kaku serta gampang di pakai buat menutup box.

Bahan terakhir merupakan terpal/ plastik tebal. Terpal digunakan buat menutup kandang jangkrik pada dikala temperatur dingin. Buatlah kerangka bambu supaya tutup terpal gampang digunakan.

  • Persiapan Bibit Ulat Jerman

Kita membeli kumbang ulat Jerman di peternak ulat Jerman.Terdapat 2 metode dalam pembuatan Kumbang:

Pertama,Sehabis membeli ulat, langsung masukan ke wadah papan yang telah di buat. Beri pakan polard sedikit saja, kemudian tunggu sampai berganti jadi pupa.

Bila terdapat yang telah jadi pupa, lekas pisahkan ke wadah yang baru sebab bila tidak, bisa menimbulkan sang pupa mati membusuk.

setelah itu tinggal menunggunya saja sampai jadi kumbang muda serta kesimpulannya jadi kumbang gelap berusia yang siap kawin.

Langkah kedua,Pada intinya sama saja dalam proses pembuatan kumbang cuma yang kedua ini memakai sesuatu tempat. ialah dengan metode membuat wadah dari botol yakult ataupun sejenis nya.

Jadi ulat Jerman yang telah berusia berusia langsung dimasukan ke botol yakult tersebut sampai berganti jadi kumbang.

Sepanjang proses pergantian jadi kumbang, ulat kita puasakan sampai kesimpulannya benar benar berganti manjadi kumbang.


Pemeliharaan Ulat Jerman

Larva ulat jerman ini membutuhkan konsumsi santapan serta minuman buat mengoptimalkan berkembang kembangnya. Polard gandum ataupun dedak ialah santapan yang cocok buat larva ulat jerman.

Berikutnya buat memadai konsumsi cairan ulat jerman ialah lumayan dengan membagikan potongan ataupun irisan kecil buah- buahan yang sudah dicuci bersih. Buah- buahan yang kerap digunakan merupakan pepaya mentah serta waluh.

Baca Juga :  Cara Menanam Jagung di Sawah Untuk Pemula (Panduan Sukses)

Pencucian santapan ini menjauhi isi zat insektisida yang masih melekat pada buah yang hendak berdampak parah untuk ulat Jerman bila memakannya.

  • Pemeliharaan Kandang

pemeliharaan kotak bisa dicoba dengan metode menyemprot ruangan dengan kombinasi larutan formalin dengan dosis 25ppm ataupun kalium permanganat dengan dosis 20ppm.

Sehabis penyemprotan dicoba diamkan kotak serta ruangan 7- 10 hari sehabis itu siap buat digunakan.

  • Pemberian Pakan

Telur ulat jerman hendak menetas jadi ulat dengan dimensi yang sangat kecil. Sehabis 15 hari ulat telah mulai nampak pergerakkannya.

Teman Biru harus berikan santapan Pollard serta minuman Potongan buah pada ulat jerman. Pemberian santapan Pollard tidak didetetapkan banyaknya, jika habis lekas diberikan lagi.

Sebaliknya pemberian minuman merupakan membagikan potongan buah- buah tersebut satu hari sekali pada jam yang sama.Keteraturan pemberian minuman ini sangat mempengaruhi terhadap pertumbuhan ulat jerman.

Budidaya Ulat Jerman : Panduan Sukses Hasil Melimpah Modal Ringan

Pemanenan

Sehabis 3 bulan, telah dapat memanen ulat Jerman, krena ukurannya telah jadi besar, dan dapat menjualnya ke pengepul terdekat ataupun menjual secara online.

Berikut merupakan simulasi perhitungan bisnis ulat jerman:

Bila 1 kotak Kumbang( bibit) berisi 500 ekor Kumbang.

1 Kotak Kumbang bisa menciptakan rata- rata sedikitnya 10 Kg Ulat Jerman dikala panen.

Masing- masing bulan terdapat 2 kali panen, sebab pembibitan dicoba tiap 15 hari otomatis panennya pula tiap 15 hari.

Harga per Kg Ulat Jerman akan kami beli dengan harga 25. 000, dan Harga ini tidak sempat turun malah kebalikannya terus naik.

Jadi kita tarik kesimpulan buat menghitung pemasukan per bulan merupakan bagaikan berikut:

Jumlah Kotak x Hasil Panen( Kilogram) x 2 kali panen perbulan x Harga per Kg= Pemasukan Masing- masing Bulan.

Bila Kamu mempunyai 10 Kotak Kumbang hingga:

10 x 10 x 2 x 25. 000= 5. 000. 000/ Bulan.

Demikian Uraian kami tentang Budidaya Ulat Jerman Semoga uraian ini bisa menginspirasi para pembaca dan bermanfaat serta memberikan tambahan ilmu pengetahuan bagi para pemula. Mohon abaikan saja uraian kami ini jika pembaca tidak sependapat. Terima kasih atas kunjungannya.

Terimakasih kunjungannya

Silahkan klik bintang 5